Paskah Hari Kedua, WNI di Belanda Kenakan Baju Adat dan Berdoa dalam Bahasa Daerah

Harleem, aquilanews.net – Sejumlah jemaah Keluarga Katholik Indonesia (KKI) di Belanda mengikuti misa Paskah hari kedua dengan mengenakan baju adat daerah asal masing-masing. Tak hanya itu, mereka juga membawakan doa dengan berbagai bahasa daerah di Indonesia.

Di tengah protokol kesehatan yang ketat dan pembatasan jumlah umat yang boleh datang, Ibadah Misa di Gereja Katedral Sint Bavo di Kota Harleem, Belanda berlangsung tenang dan khusyuk.

“Hari ini misa yang kami adakan memang spesial,” kata Pastor Eko S. Manek pembawa pesan Paskah seusai misa, Minggu (4/4). “Kami mengadakan Ibadah Misa Paskah hari kedua yaitu memperingati hari kebangkitan Yesus sekaligus juga memperingati 30 tahun berdirinya Badan Kerja Sama KKI Belanda dan Belgia ke 30.”

Tahun lalu, KKI tidak mengadakan Ibadah Misa paskah. Padahal setiap tahun, mereka menggelar acara ziarah ke Lourdes untuk merayakan Paskah hari kedua dan sekaligus ulang tahun badan kerja sama KKI Belanda Belgia.

See also  Aksi Kekerasan dan Serangan Terhadap Warga Gereja Saat Ibadah di Rumah

“Karena kebijakan terkait corona di Belanda, tidak memungkinkan umat untuk bertemu secara langsung seperti ini, tahun lalu kami cukup mengadakan secara online live streaming) melalui YouTube,” kata Pastor Eko.

Tahun ini, meski hanya dihadiri 30-35 jemaah perwakilan dari KKI beberapa kota di Belanda seperti KKI Amsterdam, KKI Den Haag dan KKI Belgia, misa juga diadakan secara online (live straming) melalui kanal YouTube Katedral TV.

“Sekitar 1.200 umat mengikuti misa melalui YouTube,” kata Pastor Eko.

 

Ada beberapa yang unik dari acara misa kali ini. Beberapa jemaah terlihat mengenakan baju daerah Indonesia. Bukan hanya itu saja, mereka juga membacakan doa dalam bahasa daerah masing masing. Misalnya doa dalam Bahasa Manado, Bahasa Jawa, Bahasa Flores, dan tentu saja Bahasa Indonesia sert bahasa Belanda.

See also  PGLII Melaksanakan Kegiatan Virtual Momentum Ibadah Jubelium 17 Juli 2021

Ibadah Misa dipimpin Pater Jan Asa. Adapun khotbah atau pesan Paskah disampaikan Pastor Eko S. Manek.

Dalam khotbahnya, Pastor Eko menyampaikan agar para jemaah tidak takut menyampaikan pesan-pesan Allah. “Jangan takut pergilah dan katakan di Galilea kamu akan melihat Aku”.

Pastor Eko menjelaskan, Paskah atau kebangkitan artinya mempersatukan yang tercerai berai, mempertemukan yang mengambil jarak, memenuhi kerinduan,mengobati yang luka, merangkul yang jauh menghibur yang berduka dan membawa syalom, salam damai dalam kehidupan setiap hari.

“Tuhan tidak tinggal di tempat orang mati melainkan dalam keseharian hidup kita,” kata Pastor Eko.

Ibadah Misa dimulai tepat pukul 14 hingga 16.00 waktu setempat. Ada pula baptisan sejumlah warga Indonesia di Belanda.

See also  Ketum PGI Mengikuti Pertemuan Presiden dengan Tokoh Agama di Istana Negara

Di akhir misa, Pastur Eko menyampaikan kabar duka yang menimpa provinsi tempat kelahirannya, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang dirundung bencana alam. “Semoga Tuhan memberi kekuatan kepada mereka,” kata Pastor Eko dengan mata berkaca-kaca.

Biasanya, setiap ibadah misa yang dilakukan KKI selalu penuh dengan suguhan makanan dan nyanyian serta tarian. Maklum warga indonesia di Belanda memanfaatkan pertemuan ibadah ini sambil bersilaturahmi dan bercengkrama.

Tapi kali ini, usai ibadah mereka harus langsung pulang. Meski dibagikan nasi kotak tapi harus disantap dirumah masing-masing. [KabarBelanda]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*