Gereja Rick Warren Picu Kecaman Southern Baptist Convention Setelah Tahbiskan 3 Pendeta Wanita

Rick Warren

California, aquilanews.net – Saddleback, gereja besar yang dipimpin oleh Rick Warren, telah memicu kecaman dari The Head of the Southern Baptist Convention setelah menahbiskan tiga wanita sebagai pendeta. JD Greear, presiden denominasi tersebut, mengatakan “mengecewakan” bahwa Saddleback yang berafiliasi dengan SBC menahbiskan para wanita.

Saddleback menahbiskan Liz Puffer, Cynthia Petty, dan Katie Edwards minggu lalu dalam apa yang disebut sebagai momen “bersejarah” bagi gereja yang berbasis di California itu. Mereka adalah wanita pertama yang ditahbiskan sebagai pendeta oleh gereja besar.

Greear, yang menggembalakan The Summit Church di North Carolina, menanggapi dalam sebuah posting blog pada hari Senin dengan menyerukan Saddleback untuk “berdiri di atas fondasi Firman Tuhan”, yang katanya menjunjung tinggi pandangan yang saling melengkapi tentang peran pria dan wanita.

See also  Penginjil Internasional Luis Palau Meninggal Pada Usia 86 Tahun

The Summit Church tanpa rasa malu dan tanpa kompromi saling melengkapi. Terlebih lagi, kami menganggap posisi pelengkap bukan hanya sebuah kotak untuk dicentang, tetapi lebih merupakan kebenaran alkitabiah untuk dirayakan,” katanya.

“Di atas segalanya, kami percaya bahwa Firman Tuhan itu baik dan dapat dipercaya, dan bahwa rancangannya untuk gereja akan berdiri sepanjang waktu dan memakmurkan gereja, sekarang dan selamanya. “Kita membutuhkan wanita yang saleh dan kuat untuk maju dan menggunakan karunia yang Tuhan berikan kepada mereka.”

“Kami membutuhkan wanita-wanita ini di rumah, menyuarakan keberanian ke dalam kehidupan keluarga mereka.”

“Kami membutuhkan mereka dalam pelayanan, memanggil kami untuk memberi dan berdoa dan pergi dan berkorban.”

See also  Menag RI dan Dubes Saudi Bahas Kelanjutan Konferensi Internasional Moderasi Beragama

“Kami membutuhkan mereka dalam masyarakat, memimpin dengan kebijaksanaan, keberanian, dan keyakinan.

“Dan semoga kita tetap setia untuk berdiri di atas fondasi Firman Tuhan — apakah masalahnya adalah peran pendeta atau masalah lainnya.”

Al Mohler, President of Southern Baptist Theological Seminary, juga mengkritik penahbisan dan mengatakan denominasi perlu menjelaskan standar afiliasi. “Dalam peningkatan jumlah kasus, sekarang jelas bahwa beberapa gereja, termasuk gereja yang cukup besar dan terkenal, menempatkan perempuan di kantor pendeta yang secara langsung melanggar pengakuan iman kami,” katanya.

Selanjutnya, sejumlah gereja yang setidaknya terdaftar sebagai Southern Baptist menyambut dan mengiklankan wanita yang berkhotbah di kebaktian pagi. “The Southern Baptist Convention tidak boleh tidak jelas tentang keyakinan teologis kami dan dasar kerja sama kami. Kami tidak mampu melakukannya. Upaya untuk menyangkal masalah ini tidak akan berhasil.

See also  1.200 Orang Kristen Dievakuasi dari Afghanistan ke Tempat yang Aman

“Saat ini, Southern Baptist akan memutuskan apakah kita akan mendefinisikan kembali doktrin dari Southern Baptist Convention. Saya tidak percaya bahwa Southern Baptist akan membiarkan ini terjadi. Saya tidak percaya bahwa Southern Baptist akan mundur dari kebenaran.” [CT/TerangIndonesia]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*