Paus Fransiskus, Semoga Tidak Ada Yang Dianggap Warga Negara Kelas Dua

Paus Fransiskus/SatuHarapan
Mosul (Irak), aquilanews.net – Paus telah menggunakan kunjungan bersejarah ke Irak untuk meratapi kehancuran yang ditimbulkan oleh kekerasan dan ekstremisme di negara itu.

Dalam pidatonya kepada para diplomat dan pegawai negeri, Paus Fransiskus menyerukan diakhirinya keberpihakan dan mengatakan suara pembawa damai dan orang miskin perlu didengar. Ia juga mendesak masyarakat internasional untuk ikut mendukung perdamaian di Irak.”Semoga bentrokan senjata dibungkam,” katanya, menambahkan bahwa nama Tuhan tidak pernah bisa digunakan “untuk membenarkan tindakan pembunuhan, pengasingan, terorisme dan penindasan.”

“Semoga tindak kekerasan dan ekstremisme, faksi, dan intoleransi berakhir,” katanya.

“Semoga ada ruang bagi semua warga negara yang berupaya untuk bekerja sama dalam membangun negara ini melalui dialog dan melalui diskusi yang jujur, tulus, dan konstruktif.”

See also  Industri Gereja 4.0; Perubahan Besar Segera Terjadi Sesuai Tuntutan Kaum Milenial

Dia melanjutkan untuk mendesak para pemimpin Irak untuk membangun masyarakat di mana semua orang diperlakukan sama.

“Penting untuk memastikan partisipasi semua kelompok politik, sosial dan agama dan untuk menjamin hak-hak dasar semua warga negara,” katanya.

“Semoga tidak ada yang dianggap warga negara kelas dua.”Dia secara khusus menyebutkan Yazidi yang katanya telah menjadi “korban tak berdosa dari kekejaman brutal dan tidak masuk akal, dianiaya dan dibunuh karena agama mereka, dan yang identitas serta kelangsungan hidupnya terancam.”

Dengan komunitas Kristen yang hampir menghilang dari Irak dalam dua dekade terakhir, Paus juga berbicara tentang harapannya di negara itu menjadi tempat di mana umat Kristen dapat kembali berkembang.

See also  Pdt Jack Manuputty: PGI Desak Aparat Tindak Tegas Pelaku Terorisme

“Kehadiran orang-orang Kristen di tanah ini, dan kontribusi mereka bagi kehidupan bangsa, merupakan warisan yang kaya yang ingin terus mereka tempatkan untuk melayani semua,” katanya.

“Partisipasi mereka dalam kehidupan publik, sebagai warga negara dengan hak, kebebasan dan tanggung jawab penuh, akan memberikan kesaksian bahwa pluralisme yang sehat dari keyakinan agama, etnis dan budaya dapat berkontribusi pada kemakmuran dan kerukunan bangsa.”

Paus Fransiskus tiba di Irak pada hari Jumat untuk perjalanan luar negeri pertamanya sejak dimulainya pandemi virus corona.

Sementara dia mencatat tantangan besar yang dihadapi Irak dan negara-negara lain dalam membangun kembali dan memulihkan setelah pandemi, dia mengatakan dunia perlu keluar dari krisis “lebih baik daripada sebelumnya, dan dengan membentuk masa depan lebih berdasarkan pada apa yang mempersatukan kita daripada tentang apa yang memisahkan kita. ”
Ini membuatnya perlu untuk “memikirkan kembali gaya hidup kita” dan “arti keberadaan kita”.

See also  Gereja Rick Warren Picu Kecaman Southern Baptist Convention Setelah Tahbiskan 3 Pendeta Wanita

“Kami tidak pernah keluar dari krisis yang sama seperti kami sebelumnya; kami keluar darinya entah lebih baik atau lebih buruk,” katanya. [ChristianToday/TerangIndonesia]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*