Penginjil Internasional Luis Palau Meninggal Pada Usia 86 Tahun

Luis Palau/Space Coast Daily

Portland (Oregan), aquilanews.net – Penginjil internasional Luis Palau meninggal dunia pada usia 86 tahun setelah tiga tahun berjuang melawan kanker paru-paru. Dia meninggal di rumahnya di Portland, Oregon, dikelilingi oleh keluarganya, kata putranya Kevin Palau dalam sebuah pengumuman di Facebook.

Dia meninggalkan istri Patricia dan tiga putra mereka yang lain Keith, Andrew, dan Stephen.

“Kami bersedih, namun penuh harapan dan iman. Kami melayani Tuhan yang baik yang sangat mencintai kami. Dan Ayah memberikan hidupnya untuk membagikan Kabar Baik itu kepada dunia,” kata Kevin.

Dalam pernyataan bersama, keempat putranya mengatakan dia telah meninggal “tiba-tiba dan sangat damai, seperti yang dia harapkan.”

See also  Umat Kristen Menghadapi Penganiayaan yang Meningkat di Bangladesh

Keluarganya merencanakan layanan pribadi kecil di Portland untuk dialirkan  secara online  untuk menghormati hidupnya, dengan detail segera hadir.

“Ini berita duka, tapi Luis mengalami keindahan Tuhan secara langsung,” tambah mereka.

Palau lahir di Ingeniero Maschwitz, sebuah kota kecil dekat ibu kota Argentina, Buenos Aires, pada 27 November 1934.

Ia menjadi seorang Kristen pada usia 12 tahun, tidak lama setelah ayahnya meninggal, dan mulai mengabar di jalanan saat ia masih remaja.

Luis Palau/ChristianityToday

Dia sudah menjadi pembawa acara radio Kristennya sendiri pada usia 19 tahun sebelum pindah ke AS pada tahun 1960 di bawah bimbingan pendeta California Ray Stedman.

Dia bertemu istrinya saat belajar di Multnomah School of the Bible (sekarang Multnomah University) di Portland, Oregon, tetapi pelayanannya akan melampaui AS, membawanya ke lebih dari 80 negara di seluruh dunia.

See also  1.200 Orang Kristen Dievakuasi dari Afghanistan ke Tempat yang Aman

Lebih dari enam dekade dalam pelayanan termasuk waktu sebagai magang di Asosiasi Penginjilan Billy Graham dan kadang-kadang bertindak sebagai penerjemah untuk penjangkauan bahasa Spanyol penginjil almarhum Billy Graham.

Dia dan Graham tetap berteman dekat dan keterlibatannya dengan pelayanan yang terakhir meletakkan dasar bagi peluncuran organisasi penginjilan globalnya sendiri pada tahun 1978.

Luis Palau mengunjungi Inggris pada beberapa kesempatan, mengadakan penjangkauan London selama beberapa minggu di Queen’s Park Rangers Stadium pada 1984 dan acara terbuka di Inverness, Skotlandia, pada 2009.

Sebagai penghormatan, penginjil Inggris J John mengatakan bahwa dia memiliki “rasa hormat dan kasih sayang yang paling dalam” untuk Palau.

“Salah satu alasan Luis begitu baik sebagai seorang penginjil adalah karena dia begitu terbuka dan sangat antusias tentang Injil. Seperti yang akan disaksikan oleh siapa pun yang mendengar Luis, ada sukacita dalam apa yang dia katakan,” katanya. Orang-orang diundang untuk berbagi kenangan mereka tentang Luis di  https://LuisPalau.org
[ChristianToday/TerangIndonesia]

See also  Choirul Anam : PPI Dunia Kecam Aksi Teror Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*