Umat Kristen Menghadapi Penganiayaan yang Meningkat di Bangladesh

Bangladesh, aquilanews.net – Bertepatan dengan perayaan 50 tahun kemerdekaannya Bangladesh, komunitas Kristen setempat mengingatkan adanya peningkatan penganiayaan terhadap warga gereja. Ketika Bangladesh mendeklarasikan kemerdekaan dari Pakistan Timur pada 26 Maret 1971, konstitusi menjanjikan  kepada setiap warga negara memiliki hak untuk menganut, mempraktikkan, atau menyebarkan agama apa pun.

Pada tahun 2018, Perdana Menteri Sheikh Hasina mengulangi janji ini, menyatakan bahwa “Bangladesh sangat bangga dengan kebebasan beragama dan kerukunan komunal di wilayah tersebut”. Tetapi mitra Open Doors di negara itu memperingatkan akan meningkatnya penganiayaan dan kelambanan pemerintah. “Penganiayaan sedang meningkat di negara kita dan Pemerintah tampaknya tidak mau atau tidak mampu menghadapinya,” jelas Brother Ahmed. “Mereka ditekan oleh kelompok-kelompok Islam ekstrim dan mereka tidak ingin membela mereka karena takut dianggap ‘tidak Islami’.”

See also  PMI Singapura Rayakan HUT RI dengan Acara Virtual Kenang Jasa Pahlawan

Bangladesh adalah rumah bagi sekitar 903.000 orang Kristen atau  sekitar 0,5% dari populasi tetapi laporan terkini menyebutkan bahwa mereka menghadapi situasi yang semakin tidak bersahabat. Laman Christian Today menyebutkan, hanya dalam dua tahun terakhir, negara ini telah naik 17 peringkat ke peringkat 31 dalam Open Doors World Watch Report.

Lembaga nirlaba tersebut mengidentifikasi tiga faktor dalam publikasinya, yaitu serangan luas terhadap rumah dan tempat ibadah oleh ekstremis Islam; serangan kekerasan terhadap pengungsi Kristen Rohingya yang menghadapi serangan kekerasan oleh kelompok Islam radikal di kamp-kamp pengungsi; dan peningkatan diskriminasi dan intoleransi terhadap para mualaf.

Pada Mei tahun lalu, seorang ibu dan putrinya yang masih kecil tewas dalam serangan yang mengerikan. Saat Shilpi yang berusia 30 tahun dan putrinya yang berusia lima tahun, Supria, sedang tidur di kamar mereka, seseorang melemparkan bom rakitan melalui jendela yang terbuka. Mereka terbakar parah dan meninggal beberapa hari kemudian. Para mualaf Kristen sering mengalami penganiayaan yang paling parah. Mualaf cenderung menderita penganiayaan terburuk dan sering dipaksa beribadah secara rahasia karena takut diserang.

See also  PGLII Inisiasi Gerakan Warung Murah di Jakarta dan Tangerang Selatan

Namun polisi lambat bertindak jika seorang Kristen melaporkan insiden penganiayaan. “Ketika komunitas Kristen melaporkan serangan atau penganiayaan, polisi setempat kadang-kadang menanggapi hingga 24 jam kemudian. Keinginan untuk melindungi agama minoritas sangat rendah,” lanjut Brother Ahmed.

Ada juga laporan selama pandemi umat Kristen tidak memiliki apa-apa untuk dimakan setelah bantuan darurat ditolak. Ini adalah pengalaman Badol, seorang pemimpin gereja yang dilatih oleh mitra Open Doors yang keluarganya dijauhi oleh komunitas lokal setelah mereka bertobat. “Tidak ada yang mau berbicara, berkomunikasi atau bergaul dengan kami,” katanya.

Selama pandemi, Badol dan keluarganya tidak diberikan makanan dan bantuan penting dari pemerintah setempat karena keyakinan mereka. “Saya tidak punya pekerjaan selama sekitar dua bulan dan sangat sulit untuk memenuhi kebutuhan keluarga saya,” katanya. “Kami hidup dari tangan ke mulut, jadi tidak ada pekerjaan berarti tidak ada makanan.”

See also  Bikers For Christ Indonesia Berbagi Kasih Melalui Paskah Bersama Bikers

Jaminan perdana menteri tentang kebebasan beragama juga tampaknya dirusak oleh ancamannya sendiri untuk mengadili siapa pun yang mengucapkan komentar ofensif terhadap Nabi Muhammad. Brother Ahmed berkata: “Memperhatikan sentimen semacam itu adalah permainan yang mematikan untuk dimainkan; inilah saatnya Pemerintah menolak untuk berkompromi dengan ekstremisme.” [ChristianToday/Rasta]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*